bumbu halus manual

aku itu kl bikin bumbu halus lebih suka manual gini. aroma dan rasanya lebih berasa. emang masak jadi lama siih. tp itu bagian dari proses. 😁

biar aja deh gak kekinian dan gak praktis. yg penting bisa sambil olah raga, trus lebih pas lg ya hemat listrik…..😁

Itu munthu (anak ulekan) khusus impor dari kampung. Bukan apa2 sih, cm karena akunya gak bisa pake anak ulekan yg khas sini. Padahal kalau lihat tukang bumbu di pasar enak bener ya pake yang bulet itu? Nguleknya bisa pake dua tangan…… 

Iklan

masih tentang hemat listrik 

ini salah satu jendela favoritku. karena ruang tengah jadi cukup cahaya dan sirkulasi udara bagus.

ruang tengah ini terhubung dgn ruang terbuka di dalam rumah yg gak terlalu besar, tp cukup membantu memberi pasokan sinar matahari ke dalam rumah. 
sebenernya bukan cuma ruang tengah yang punya akses langsung ke ruang terbuka. semua ruangan dibuat punya jendela yang mengarah ke ruang terbuka baik di dalam maupun di luar rumah. 

tujuan awalnya sih biar sirkulasi udara dan cahaya lancar. trus selain itu biar hemat listrik, karena kami gak perlu pasang AC di rumah. 😁

kl hari panas tinggal buka jendela, tinggal pilih bagian mana yg mau diademin dan berapa banyak jendela yang perlu dibuka. 🌞

balik ke yg jadul

Harus buka kit baru nih kayanya….buat refreshing. Tapi ya gitu, bingung sendiri liat harta karun masih setumpuk. Rasanya pengen dikerjain semua 😀

setelah pikir2, trus atas pendapat anggota rumah, akhirnya pilih kit dari Orchid. Itu lho, yang bikinnya pake jaring dan benang wol. Polanya pake kode2 dan warnanya ijo. 

Ternyata, pas bongkar harta karun baru ketauan aku msh nyimpen 4 biji kit Orchid. Kyaaaa bingung lagi dehh. :-b 

Ada Or111, Or207, Or252 sama Or255…..Naaa mau pilih mana coba….? 

Yo wis lah…. pilih yg ini aja :

Ngerjain ini rencananya si jaring mau diganti aja pake kain aida lokal.  Biar saiya nya gak makin setresss hanya gegara si jaring sering putus. Karena kl udah gitu, pasti musti sibuk nambal, nempel….. owhh… nasiiiib. Semoga kl udah diganti kainnya ini kit bisa lancar jaya diselesaikan… 

Ini dulu deh….. besok baru lanjut tentang kenapa suka sama kit tempo doeloe

iseng kesekian kali

“Dream Hause” dan “Beautiful Cactus”  siap digantung 

prosesnya desember 2016 – juni 2017 tp bulan maret full mrk gak disenggol, krn lg rempong sm urusan d sebelah 😂. seru, krn dikira sdh selesai ternyata ada ‘french knot’ yg belum dibuat. mana banyak pula…. 

bayangannya kmrn bingkainya pengen begini begitu, stlh ngobrol trus coba bongkar pasang dan atas analisis dari mas @setragaleri_jambi akhirnya tetep minimalis jd pilihan. kt masnya ‘fokusnya hrs di sulamannya’

Senengnya mbingkai di sini, soalnya bisa diskusi dl sm masnya yg pd sabar2 ngeladenin emak2 yg bawel. makasih, ya ☺

mau nulis lagi aaahhh

​Hari kamis tanggal 11 Agustus 2016,  kali kedua Aura di-mentor-i seorang novelis yang biasa disebut Bunda Mei. Kali ini dalam rangka persiapan penulisan cerpen yang disponsori oleh Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah Kota Jambi. 

Siapa sih Bunda Mei ini? 

Meiliana K. Tansri atau anak2 sering memanggil Bunda Mei adalah seorang penulis dari Jambi. Beberapa novelnya sudah diterbitkan oleh PT Gramedia Pustaka Utama. Diantaranya adalah  “Trilogi Darah Emas”. 

koleksi aura&prana

Ada 3 novel dalam Trilogi ini, yaitu Mempelai Naga, Gadis Buta dan Tiga Ekor Tikus serta Sembrani. Ketiganya mengambil seting di daerah Kemingking, Kumpeh, Jambi. 

Ceritanya keren, nanti kapan2 resensinya dimunculkan deh….. 

Tapi yg gak kalah keren itu ketiga novel koleksi di rumah ditandatangani hehehe… 

koleksi aura&prana

harta karun

​Hari minggu pengennya berleha-leha, tp pasti gak tega. Ujung2nya ambil senjata, menyingsingkan lengan baju trus bertempur habis2an alias ringkes2, beberes ngumpulin harta karun.

Tiap nemu yg antik pasti galau,  antara tetep disimpan, masuk kotak untuk didonasikan atau masuk tempat sampah. 

Salah satu harta yg bikin galau ya ini nih, koleksi majalah lama, jaman lg demen berburu bacaan yg isinya nyangkut2 ngurusin bayi.

Kira2 ada yg minat “ngadopsi” sebagian koleksi majalah lama ini gak ya?

Tahun terbitnya macem2 ada yg 2003, 2004, 2006, 2009 dan 2011. Biarpun kesannya jadul,  tapi isinya gak ketinggalan jaman. 
Jujur,  masih galau sama tiga majalah Inspired Kids itu. Soalnya sebenernya penuh kenangan, majalah itu dapet gretongan. Salah satu hadiah waktu aura dpt penghargaan “consolation” di acara national art competition dulu 😁. Emaknya dapet voucher langganan tu majalah. 

Harta karun yg lain, ada majalah anak2 terbit kisaran tahun 2009 sampai 2013. Tapi kalau yg ini sudah ada peminat ya. Tinggal diantar saja………. 

catatan dari pantai Kayu Bura #late post

Nomor undian 4 pada festival hari kedua (23 april 2016),  sore hari yg cukup panas di Pantai Kayu Bura Parigi Moutong Sulawesi Tengah.

Harus berbagi panggung dengan kontingen lain tidak menyurutkan semangat anak2 Jambi tampil memberikan yang terbaik,  musik tradisional Jambi berjudul “krinok dagang menumpang” dgn penata musik Zamzami Akbar,  anak muda Jambi,  mahasiswa jurusan seni.

Memang belum bisa mempersembahkan penghargaan untuk kampung halaman, tapi sangat banyak pengalaman dan pelajaran yang dibawa pulang,  membuka mata dan telinga bahwa ada banyak hal hebat di luar sana.

Mengutip pesan pengamat yang hadir saat itu (Purwacaraka,  Embi C Noor dkk) : bermusik bukan sekedar festival dan lomba,  bukan sekedar penghargaan dan juara,  tetapi seharusnya adalah sebuah proses kreatifitas yg terus menerus tiada henti, terlebih musik tradisi.

Semoga menjadi catatan kecil yg cukup berarti.

image